Close Cart Box

Your shopping cart is empty!

2018 Gaming Highlight by DhiJan

DhiJan 31/12/2018 56 0 0



Hello guys,


DhiJan balik lagi setelah udah lama vakum dari posting blog, kali ini mau bikin my 2018 gaming highlight. Ini list tentang game yang gw demen banget di 2018 ini dan juga ada beberapa gaming related things yang bakal gw mention di sini. Karena orang-nya pelupa banget, udah pasti bakalan ada yang bakal gw lupa sebut di gaming highlight ini, tapi gaming experience yang bener-bener berkesan di 2018 ga mungkin gw lewatkan. So, dibanding gw kebanyakan chit-chat ga jelas, let's just go and check out my 2018 gaming highlight!



Overwatch League Inaugural Season


Salah satu game yang masih gw mainin sampe sekarang, walaupun kadang di selang seling dengan on-going game. Walaupun gw ga main di PC, gw enjoy Overwatch Esport banget, esport pertama yang bener-bener gw ikutin. Kecantol dulu pertama pas nonton Apex Season 1, EnvyUs vs Rogue (Mickie first game yep) and sejak itu terus ikutin esport scene-nya Overwatch. Season pertama dari Overwatch League (OWL) sangat jauh dari perfect tapi menurut gw mereka udah lay down a good foundation for the upcoming season. Despite all the controversies and the DJ Khaled performance during grand final, menurut gw season 1 cukup sukses dan gw looking forward ke season 2 yang akan mulai 14 Februari 2019. Untuk best moment dari OWL Season 1, agak susah ya dipilih karena banyak, jadi gw akan kasih 1 clip di Grand Final antara London Spitfire vs Philadelphia Fusion.




 


Monster Hunter: World


Monster Hunter: World (MHW), ini game yang kalo ga diajakin sama temen-temen gw, udah pasti ga akan gw sentuh. Walaupun menurut veteran MH player banyak feature yang dibikin more newcomer-friendly di MHW, game ini kentel banget dengan 3 huruf, RPG & RNG. RPG aspect nya masih oke, karena kebetulan temen-temen yang main ini rame jadi banyak saling bantu tuker info, cuma RNG itu jujur aja (maaf) gw benci sekali (lol). Tapi setelah coba main, suka juga akhirnya walaupun ga tahan begitu lama tapi menurut gw ini game yang bagus, terutama untuk main bareng temen fun banget. Ga akan lupa gimana berkali-kali hajar Diablos & Black Diablos cuma buat dapetin Majestic Horn, penuh tangis, tawa dan perjuangan untuk akhirnya bisa dapet untuk bikin armor set-nya. A really good and fun game, mungkin untuk franchise ke depan nya dari Monster Hunter bakal tertarik untuk main lagi.



God of War




Wah, GOTY yang satu ini kalo gw mau bahas secara menyeluruh bakalan jadi kaya pidato kenegaraan panjang-nya. GoW is my choice for GOTY dan gw seneng banget pas liat mereka menang GOTY. Gw dari dulu memang udah main franchise GoW ini, ada game yang gw skip sih, cuma untuk GoW 1,2 & 3 nya gw mainin. Gw personally emang demen gore di movies and games jadi cocok lah dengan game yang satu ini. Karakter Kratos di GoW terbaru ini bener-bener a breath of fresh air dibandingkan dengan karakter dia terdahulu. Revamped camera dan battle system nya juga work out very well, walaupun pasti yang udah main series sebelum-nya pasti merasa agak janggal dengan perubahan-nya pertama-tama. Story juga bagus banget, terutama untuk final twist-nya di terakhir. Perjalanan mereka dari awal sampe akhir game bener-bener di justified di final revelation-nya, bener-bener satisfying. Side quest Valkyrie-nya juga seru, tapi gw ga bisa beat the Valkyrie Queen-nya huhu. GoW buat gw adalah representasi bahwa sebuah single player game tanpa DLC atau micro transaction bisa sukses kalo didukung dengan gameplay yang menarik dan story yang bener-bener menarik.



Detroit: Become Human


Gw selalu menanti game dari Quantic Dream. Dulu dikasih tau temen Fahrenheit dan walaupun jari tangan bisa kapalan buat tamatin itu game, cuma gw tertarik dengan konsep yang mereka present di game-nya dan pas Heavy Rain keluar udah ga pikir dua kali lagi untuk beli. Agak kecewa dengan Beyond Two Souls walaupun ada Ellen Page, tapi kali ini Quantic Dream does everything right dengan Detroit: Become Human. Seperti typical game Quantic Dream, Detroit penuh dengan choices, branching path and butterfly effect. Yang berkesan buat gw kali ini dari story-nya sendiri, mereka bisa bikin konflik antara android dan manusia berasa relatable banget kaya kita udah ngalamin di real world. Pilihan cast nya juga bagus dan game ini bikin Bryan Dechart dikenal orang banyak dan sampe masuk nomination di The Game Awards. Mudah-mudahan ke depan nya mereka bisa bikin improvement lagi, belajar dari everything wrong from Beyond Two Souls dan ambil everything good dari Detroit: Become Human.



Octopath Traveler


Salah satu best switch game of 2018. Gw jujur beli ini karena ini battle system nya pake turn based, gw cuma akan main RPG kalo itu turn based haha. Walaupun berasa seperti main 8 character dengan alur cerita sendiri sendiri (sampe ke final dungeon baru nyambung bareng), menurut gw masing-masing cerita unik jadi walaupun ga ada nyambung satu sama lain masih bisa di toleransi menurut gw. Battle system nya bagus dan menarik. A perfect Japanese RPG game with great music and great adventure as the story progress. Masing-masing karater background story nya unik dan menarik, tapi kalo ada yang bisa gw kritik dari karakter di game ini, mungkin H'aanit. Bukan karena appearance, skill atau story-nya, tapi tiap kali dia ngomong udah kaya bahasa dewa (otak gw langsung ##%%*&@*@& hahaha).



Pro Evolution Soccer (PES) 2019


Game wajib dibeli tahunan yang udah dari jaman gw masih pake seragam sekolah sampe sekarang selalu gw mainin. Walaupun license nya dicaplok lagi sama FIFA, ga akan membuat gw membelot ke sebelah haha. Sejak PES 2017 mereka sadar kalo mereka mesti improve gameplay dan dari tahun ke tahun improvement nya berasa dan bikin game nya tambah bagus. Untuk license ga masalah, karena komunitas PES sangat aktif dan dari PES sendiri ada option buat import file jadi kits, stadium, manager dll pasti ga akan jadi beda sama FIFA thanks to the effort of the community. Untuk menu dan online stuffs emang masih kaku banget, masih perlu inovasi dan kemajuan supaya lebih smooth dan easy-to-use tapi itu bukan masalah besar yang bisa membuat playing experience nya berkurang. Mudah-mudahan tambah banyak improvement lagi ya tahun depan Konami!



Dragon Quest XI


Lagi-lagi game Japanese RPG dengan sistem turn based yang gw tunggu2 di tahun 2018 selain Octopath Traveler. Gw terakhir main Dragon Quest VIII dan gw suka banget dengan game itu. DQ VIII jadi salah satu alasan kenapa gw nunggu-nunggu banget dengan DQ XI ini dan jujur gw sama sekali gak kecewa dengan game-nya. Story-nya? TOP, MANTAP, SUPER lah pokok-nya. Seperti typical classic Japanese RPG, banyak over-the-top moments, emotional roller coaster dan plot twist yang bikin pala kalian geleng-geleng kalo dipikir-pikir terus. Battle system nya solid, side quest nya juga ga boring ya, karakter nya juga menarik dan character development nya juga bagus dan ngga terburu-buru. Kalo yang belom pernah main series sebelom-nya pasti ga akan missed out on anything, so please play this game if you haven't!



Marvel's Spider-Man


Oh Insomniac, nostalgia daku dengan kau dimulai dari game Resistance, game yang gw demen banget walaupun game ke 2 & 3 nya ngga se-epic game pertama-nya. Kali ini kalian yang dapet kesempatan untuk bikin latest Spider-Man game dan menurut gw kalian sudah sukses sekali. Moving around the city with web slinging is really fun, ada beberapa moment di mana gw rasanya cuma mau gelantungan aja dari gedung ke gedung pake web dan lupa objective nya mesti kemana. Story-nya bagus banget, untuk battle system-nya kalo yang pernah main Arkham games pasti familiar banget. Side quest nya juga fun dan untuk purpose yang gw ga ngerti, gampang banget buat dapetin platinum di game ini. This is one of the best Spider-Man game that I ever played.



Red Dead Redemption 2




Seperti God of War, kalo gw ngomongin semua hal yg gw suka dari game ini nanti bisa kaya skripsi. RDR 2 itu contoh game sandbox dimana mereka udah tau sukses nya dari game pertama mereka tapi mereka bener-bener push their limit on how to improving the game. Gw udah ga tau mau bilang improvement-nya apa aja dari RDR 2 karena banyak-nya bukan main. Yang pasti game ini bikin gw excited buat game GTA berikut-nya karena Rockstar udah mulai menjamah sense of realism dari dunia dan karakter-nya tapi tetap mempertahankan kegilaan dari mission-mission yang ada di dalam game-nya. Menarik juga buat liat bagaimana gang-nya Dutch karena di game pertama cuma dapet info sana sini tentang masa lalu-nya John. Arthur Morgan is brilliant, salah satu karakter game terbaik tahun ini alongside Kratos. Gw ga akan ngomong terlalu panjang lebar karena spoiler alert di sana-sini kalo dibahas hehe tapi yang pasti cerita dari RDR 2 ini lebih solid dari game-game Rockstar sebelum-nya. Emotionally kena banget dan apalagi pas di beberapa chapter transition keluar music yang bikin hati ini hanyut banget denger-nya. Red Dead Online-nya agak bermasalah di awal-awal pas beta cuma gw expect bakal running smoothly seperti GTA online mereka yang sangat sukses.



Pokemon: Let's Go Pikachu


Gw demen banget main game Pokemon dari jaman main di gameboy jadi jujur sih gw beli game ini cuma buat nostalgia aja karena gw agak kurang sreg dengan system mereka yang pake catching buat naikin experience. Gw demen battle-nya pokemon dan walaupun gw ga pernah serius kaya temen-temen gw yg breeding gila-gilaan buat perfect EV & IV, gw enjoy banget main story-nya, nangkepin pokemon trus dibawa battle buat nambahin experience. Gw ngerti banget mereka mau nangkep fanbase yang mulai kenal main Pokemon dari Pokemon Go dan introduce mereka ke original pokemon game yang udah dikenal dari lama. Karena menurut gw tujuan mereka begitu, game ini udah cukup sukses nge-blend antara elemen dari Pokemon Go dan original pokemon game. Gw masih menunggu next installment abis Sun & Moon di Switch dan menurut gw potensi next pokemon game buat jadi sangat menarik itu sangat besar kalo ngeliat apa yang mereka present di Pokemon: Let's Go ini.



Battlefield V





Terlepas dari EA yang tahun lalu bikin heboh dengan kasus lootbox nya, gw berharap bakal main Battlefield series yang seru seperti Battlefield Bad Company 2 & Battlefield 3 (and to some extent, maybe Battlefield 4). Gw kurang demen Battlefield 1 tapi gw so far masih bisa ngerasain fun-nya dari Battlefield V terutama karena main bareng dengan temen-temen gw juga. Yang sangat disayangkan dari game ini adalah server problem mereka. Pas launch ada beberapa kali kejadian dimana tiap abis match end dan kita pindah map, pasti ada aja 1 atau 2 temen gw yang ga ikut ke-load untuk map berikut-nya dan sekarang sering kena black screen dimana karakter gw udah ke load ke dalam game, bisa nembak, bisa denger suara tapi layar cuma hitam...sangat disayangkan. Terlepas dari server problem itu, gw masih enjoy main game ini terutama karena bareng dengan temen-temen gw juga sering banyak kejadian menggelitik perut yang bikin kita ketawa ga ada habis-nya.


Segitu aja untuk Gaming Highlight gw di tahun 2018 ini. Ada beberapa lagi yang gw mau mention cuma mungkin terlalu sedikit untuk dibicarakan, mungkin gw taro notable mentions aja ya di bawah ini:


  • Sekiro & Ghost of Tsushima announcement
  • Hitman 2
  • Kingdom Hearts 3 Final Battle Trailer
  • The Game Awards
  • Death Stranding Trailer
  • A Way Out


Mudah-mudahan kalian semua juga have fun selama tahun 2018 ini dan makin tambah excited dengan tahun 2019 karena so pasti banyak game keren yang akan di-release dimulai dari Kingdom Hearts 3. That's it from me, DhiJan is blasting off.....againnnnn

Write a Comment